Istirahatkan Hati dengan Puasa

| | 0 comments


Satu lagi bukti bahwa puasa bisa membuat tubuh sehat, yakni dengan berpuasa berarti telah memberi kesempatan kepada organ hati untuk beristirahat sejenak dari tugas rutin yang luar biasa beratnya.

Siapa sangka hati yang beratnya sekitar 1,3 kg ternyata mempunyai tugas yang cukup berat. Hati dan makanan merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan manusia. Bayangkan, apapun yang kita makan, minum, hirup lewat udara, terserap lewat kulit, semua masuk ke dalam hati. Terlalu banyak makan dan minum berarti menyuruh hati lebih bekerja keras lagi.

Hampir 90% darah yang melalui lambung dan usus halus akan membawa nutrisi masuk ke dalam hati. Nutrisi tersebut akan diubah oleh hati menjadi substansi yang dapat dipergunakan oleh tubuh. Karena itu, nutrisi yang baik tentu akan membawa pengaruh yang baik pula. Organ hati memang organ yang hebat. Gangguan nutrisi tidak mudah untuk menimbulkan gangguan pada hati. Sebaliknya, kerusakan hati kronik akan menyebabkan gangguan nutrisi dan menimbulkan keadaan malnutrisi. Satu-satunya minuman yang sangat berhubungan dengan gangguan hati adalah alkohol.

Selain insulin (yang dihasilkan oleh pankreas), metabolisme gula darah juga sangat dipengaruhi oleh hati. Karbohidrat yang kita makan akan diproses dan disimpan sebagai glikogen di dalam hati. Glikogen akan dilepaskan saat kita sedang tidak makan (misalnya di antara dua waktu makan) atau saat tubuh kita sangat memerlukan tambahan energi. Pengaturan yang baik dan seimbang akan menghindarkan kita dari peningkatan kadar gula darah yang berlebih (hiperglikemia) dan juga penurunan kadar gula darah (hipoglikemia). Tanpa mekanisme simpan dan lepas ini, tentu kita harus makan secara terus menerus untuk menjaga kadar gula darah kita dalam tingkat yang normal.

Metabolisme protein dalam tubuh juga sangat memerlukan kehadiran organ hati. Protein akan mencapai hati dalam bentuk yang paling sederhana yaitu asam amino. Setelah mencapai hati, asam amino bisa diubah dan dipakai sebagai sumber energi, disimpan sebagai cadangan, atau diubah menjadi urea untuk dibuang melalui urin. Protein tertentu akan diubah menjadi amonia di dalam usus halus kita. Proses perubahan ini melibatkan bakteri usus. Amonia bersifat toksik (racun) bagi tubuh sehingga harus dibuang. Untuk membuangnya, amonia harus dipecah dan diubah terlebih dahulu menjadi urea. Dan siapa lagi yang mampu melakukan hal itu kecuali organ hati kita yang mumpuni.

Organ hati memang luar biasa tabah. Hati bisa tetap berfungsi, meski sudah kehilangan 80-90 persen sel-selnya karena penyakit. Hati dapat bergenerasi dalam hitungan minggu, bahkan ketika diambil karena operasi. Walaupun demikian tabah, bukan berarti hati tidak dapat rusak. racun dalam alkohol dan obat-obatan, virus heptitis B dan C dapat merusak hati secara permanen. Hepatitis adalah peradangan pada sel-sel hati. Hati adalah organ tubuh yang mempunyai banyak fungsi, seperti untuk menyaring sari makanan dan melindungi tubuh terhadap infeksi, dan menyimpan energi penggerak otot-otot, mengatur kadar gula darah, kolesterol, hormon, dan enzim-enzim. Oleh karena itu, jika hati Anda terserang virus hepatitis sebaiknya cepat-cepat berkonsultasi ke dokter.

Penyebab penyakit hepatitis yang paling terjadi adalah virus. Virus hepatitis yang sudah ditemukan sudah cukup banyak dan digolongkan menjadi virus hepatitis A, B, C, D, E, G, dan TT. Walaupun demikian, yang saat ini harus paling diwaspadai adalah virus hepatitis A (VHA), B (VHB), dan C (VHC). Hepatitis yang disebabkan VHA umumnya tidak tergolong serius dan penderita umumnya bisa segera sembuh. Walaupun demikian, bisa saja terjadi keadaan ganas (fulminan) yang mengakibatkan kematian. VHB dan VHC dapat menimbulkan penyakit akut dan kronik. Pada keadaan kronik, virus tersebut dapat menyebabkan kerusakan sel-sel hati yang menetap dan serius. Bahkan, dalam jangka panjang penderita bisa terserang sirosis hati (pengerasan sel-sel hati) yang kronik.

Sebagian besar penderita hepatitis tidak memperlihatkan gejala apapun. Sebagian lagi hanya merasakan gejala seperti flu, yakni pusing, kehilangan selera makan, mual, muntah, demam, dan mudah lelah. Hanya melalui pemeriksaan darah maka akan diketahui apakah darah Anda mengandung virus atau tidak. Penyakit tingkat lanjut seperti sirosis merusak jaringan hati yang sehat dan meninggalkan jaringan penuh luka. Bila itu terjadi, hati anda tidak dapat bergenerasi dan tumbuh lagi. Karena, secara bertahap hati akan kehilangan fungsinya. Dalam rongga tubuh kita hati adalah organ terbesar. Warnanya coklat kemerahan gelap karena setiap waktu ia menampung kira-kira setengah liter darah. Ada dua pembuluh yang memasok darah ke dalam hati. 

Sebagian besar suplai darah itu berasal dari pembuluh portal yang membawa zat makanan dan racun dari sistem pencernaan. Sisanya dari pembuluh arteri hepatik yang membawa darah kaya oksigen dari jantung. Hati tersusun atas kira-kira 300 miliar sel yang siap mengontrol proses metabolisme tubuh. Jadi, apa pun yang kita makan, minum, hirup lewat udara, serap lewat kulit, akan terkumpul di hati. Sel-sel hati ini akan memproses nutrisi dari zat makanan menjadi zat yang dibutuhkan tubuh. Racun-racun juga dimetabolisme oleh hati, sehingga dapat dibuang dengan aman. Beberapa racun yang sudah dicerna disalurkan ke pembuluh darah dan akhirnya disaring oleh ginjal untuk kemudian dibuang lewat air seni.

Racun yang lain dibawa oleh cairan empedu, cairan berwarna kuning atau kehijauan yang diproduksi oleh hati. Cairan ini dibawa melalui saluran empedu menuju kandung empedu dan usus, untuk kemudian dibuang lewat feses atau tinja. Tugas hati tak hanya itu. Hati adalah pabrik zat kimia yang penting dalam tubuh. Hati bertugas menyimpan kelebihan gula alias glukosa. Glukosa ini dikeluarkan tubuh ketika kita butuh energi. Hati juga memproduksi albumin, cairan empedu, kolesterol, faktor pembeku darah, globin, dan faktor-faktor kekebalan tubuh. Albumin merupakan protein yang mengatur pertukaran air antara darah dan jaringan.

Empedu merupakan cairan yang membawa keluar zat tak berguna dan mencerna lemak di usus kecil. Kolesterol adalah zat yang dibutuhkan sel dalam tubuh. Faktor pembeku darah dibutuhkan untuk menghentikan perdarahan. Glbin adalah bagian hemoglobin pembawa oksigen dalam darah. Faktor kekebalan tubuh melindungi tubuh dari infeksi. Organ hati merupakan salah satu organ yang mempunyai kemampuan pemulihan yang besar. Tapi untuk melakukan pemulihan tersebut, ia memerlukan dukungan asupan nutrisi yang baik. Oleh karena itu, asupan nutrisi yang baik merupakan pondasi tata laksana penderita pada sebagian kasus penyakit hati.

Nutrisi yang seimbang baik dari segi kalori, karbohidrat, protein dan lemak, akan membawa pengaruh yang baik untuk memperbaiki kerusakan sel hati. Pada tingkat tertentu, kerusakan sel hati masih bisa diperbaiki dengan cara memproduksi sel hati baru yang sehat. Alkohol kerap dituding sebagai bilang penyebab penyakit hati. Terlalu banyak mengonsumsi alkohol dapat membuat hati sehat dan normal menjadi bengkak dan diselubungi lemak. Kondisi ini sering disebut perlemakan hati. Jika lemak itu membengkak, seperti ditulis di situs kesehatan dapat menyebabkan alkoholik hepatitis yang menyebabkan kerusakan hati serius, juga sirosis yang menyebabkan kerusakan hati permanen. Karena luka yang luas, hati yang kena sirosis jadi mengerut. 

Jangan buru-buru lega jika Anda tidak mengonsumsi alkohol. Bukan peminum alkohol bisa kena penyakit hati juga. Penyakit itu disebut non alcoholic steato hepatitis (NASH) atau perlemakan hati non-alkoholik. Para peneliti hati di Asia Pasifik mulai mewaspadai penyakit ini. Pasalnya, prevalensinya menunjukkan gejala cukup tinggi di kawasan Asia Pasifik. Seperti halnya penyakit hepatitis yang cukup tinggi di Asia. Para hali hati melihat bahwa NASH timbul akibat kelainan metabolik, seperti halnya kasus kegemukan, dislipidemia dan diabetes melitus. Di Indonesia prevalensi penderita diabetes juga meningkat tajam. Salah satu sebabnya adalah perubahan gaya hidup dari pola makan tradisional menjadi pola makan modern.

Gawatnya, hati yang bermasalah ini sering tak menunjukkan gejala apapun. Cara terbaik tentu mencegahnya dengan menghindari konsumsi alkohol. Juga menjaga berat badan normal dan mencegah penyakit diabetes

Menjalankan ibadan puasa, justru baik untuk kesehatan hati. Sangat bagus untuk hati kita. Artinya, puasa menyebabkan metabolisme turun. Jadi, hati bekerja tak terlalu keras di bulan puasa. Hal ini malah menyehatkan hati itu sendiri. Puasa baik terutama untuk penderita fatty liver alias perlemakan hati. Penderita penyakit hati lain, dianjurkan berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memutuskan puasa. (to/snr/eramuslim)


setelah di baca, jangan lupa di share yah biar semua tau tentang informasinya...terimakasih!!


0 comments:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

Blog Ini Dofollow
Dilarang SPAM dan Menyisipkan Link Aktif di dalam komentar
Komentar yang tidak sesuai dengan isi postingan, tidak akan di publish!!

 
© Copyright 2010. yoedhasflyingdutchman . All rights reserved | yoedhasflyingdutchman is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com - zoomtemplate.com