Prematur

| | 0 comments


Pengertian

Persalinan preterm atau partus prematur adalah persalinan yang terjadi pada kehamilan kurang dari 37 minggu ( antara 20 – 37 minggu ) atau dengan berat janin kurang dari 2500 gram ( Manuaba, 1998 : 221).

Bayi prematur adalah Bayi baru lahir dengan umur kehamilan 37 minggu atau kurang saat kelahiran. Walaupun kecil, bayi prematur ukurannya sesuai dengan masa kehamilan tetapi perkembangan intrauterin yang belum sempurna dapat menimbulkan komplikasi pada saat post natal. Bayi baru lahir yang mempunyai berat 2500 gram atau kurang dengan umur kehamilan lebih dari 37 minggu disebut dengan kecil masa kehamilan, ini berbeda dengan prematur, walaupun 75% dari neonatus yang mempunyai berat dibawah 2500 gram lahir prematur.

Etiologi

Mengenai penyebab belum banyak yang di ketahui :
  1. Eastman = kausa prematur 61,9% kausa ignota (sebab yang tidak diketahui)
  2. Greenhill = kausa premature 60 % kausa ignota (sebab yang tidak diketahui).
  3. Holmer = sebagian besar tidak di ketahui.( Mochtar , 1998 : 219 )
Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi Persalinan Preterm

Faktor – faktor yang dapat mempengaruhi terjadinya persalinan preterm dapat diklasifikasikan secara rinci sebagai berikut :Menurut Manuaba (1998 : 221)
  1. Kondisi umum
  2. Keadaan sosial ekonomi rendah
  3. Kurang gizi
  4. Anemia.
  5. Perokok berat, dengan lebih dari 10 batang/ hari.
  6. Umur hamil terlalu muda kurang dari atau terlalu tua di atas 35 tahun.
  7. Penyakit ibu yang menyertai kehamilan seperti hipertensi, toxemia, placenta previa, abruption placenta, incompetence cervical, janin kembar, malnutrisi dan diabetes mellitus.
  8. Penyulit kebidanan
  9. Persalinan sebelum waktunya atau induced aborsi
  10. Penyalahgunaan konsumsi pada ibu seperti obat-obatan terlarang, alkohol, merokok dan caffeine
Perkembangan dan keadaan hamil dapat meningkatkan terjadinya persalinan preterm diantaranya:
  1. Kehamilan dengan hidramnion, ganda, pre-eklampsia.
  2. Kehamilan dengan perdarahan antepartum pada solusio plasenta, plasenta previa, pecahnya sinus marginalis.
  3. Kehamilan dengan ketuban pecah dini: terjadi gawat janin, temperatur tinggi.
  4. Kelainan anatomi rahim
  5. Keadaan rahim yang sering menimbulkan kontraksi dini : Serviks inkompeten karena kondisi serviks, amputasi serviks.
  6. Kelainan kongenital rahim:
  7. Infeksi pada vagina aseden (naik) menjadi amnionitis
Sedangkan menurut Mochtar (1998 : 220), faktor yang mempengaruhi Prematuritas adalah sebagai berikut:
  1. Umur ibu, suku bangsa, sosial ekonomi
  2. Bakteriura (infeksi saluran kencing )
  3. BB ibu sebelum hamil, dan sewaktu hamil
  4. Kawin dan tidak kawin: Tak syah 15 % prematur; kawin sah 13 %prematur
  5. Prenatal ( antenantal ) care
  6. Anemia, penyakit jantung
  7. Jarak antara persalinan yang terlalu rapat
  8. Pekerjaan yang terlalu berat sewaktu hamil berat
  9. Keadaan dimana bayi terpaksa dilahirkan prematur, misalnya pada plasenta praevia, toksemia gravidarum, solusio plasentae, atau kehamilan ganda
Gejala

Gambaran fisik bayi prematur:
  1. Ukuran kecil
  2. Berat badan lahir rendah (kurang dari 2,5 kg)
  3. Kulitnya tipis, terang dan berwarna pink (tembus cahaya)
  4. Vena di bawah kulit terlihat (kulitnya transparan)
  5. Lemak bawah kulitnya sedikit sehingga kulitnya tampak keriput
  6. Rambut yang jarang
  7. Telinga tipis dan lembek
  8. Tangisannya lemah
  9. Kepala relatif besar
  10. Jaringan payudara belum berkembang
  11. Otot lemah dan aktivitas fisiknya sedikit (seorang bayi prematur cenderung belum memiliki garis tangan atau kaki seperti pada bayi cukup bulan)
  12. Refleks menghisap dan refleks menelan yang buruk
  13. Pernafasan yang tidak teratur
  14. Kantung zakar kecil dan lipatannya sedikit ( anak laki - laki )
  15. Labia mayora belum menutupi labia minora ( pada anak perempuan).
Kondisi Yang Menimbulkan Kontraksi

Ada beberapa kondisi ibu yang merangsang terjadinya kontraksi spontan, kemungkinan telah terjadi produksi prostaglandin :
  1. Kelainan Bawaan Uterus. Meskipun jarang tetapi dapat dipertimbangkan hubungan kejadian partus preterm dengan kelainan uterus yang ada.
  2. Ketuban Pecah Dini
  3. Ketuban pecah mungkin mengawali terjadinya kontraksi atau sebaliknya. Ada beberapa kondisi yang mungkin menyertai seperti serviks inkompeten, Hidramnion, kehamilan ganda, infeksi vagina dan serviks, dan lain-lain, infeksi asenden merupakan teori yang cukup kuat dalam mendukung terjadinya amnionitis dan ketuban pecah.
  4. Serviks Inkompeten
  5. Hal ini juga mungkin menjadi penyebab abortus selain partus preterm , riwayat tindakan terhadap serviks dapat dihubungkan dapat terjadinya inkompeten. Mc Donald menemukan 59 % pasiennya pernah mengalami dilatasi kuretase dan 8 % mengalami konisasi, Demikian pula Chamberlain dan Gibbings yang menemukan 60 % dari pasien serviks inkompeten pernah mengalami abortus spontan dan 49 % mengalami pengakhiran kehamilan pervaginam.
  6. Kehamilan Ganda
  7. Sebanyak 10 % pasien dengan persalinan preterm ialah kehamilan ganda dan secara umum kehamilan ganda mempuyai panjang usia gestasi yang lebih pendek.( Wiknjosastro et. al., 2002 : 313 )
Penanganan Persalinan Preterm

Penanganan Umum
  • Lakukan evaluasi cepat keadaan ibu.
  • Upayakan melakukan konfirmasi umur kehamilan bayi.
Prinsip Penanganan :
  • Coba hentikan kontraksi uterus atau penundaan kehamilan atau.
  • Persalinan berjalan terus dan siapkan penanganan selanjutnya.
  • ( Saifuddin et.al., 2002 : 302 )
Pencegahan Persalinan Preterm

Secara teknis kebidanan persalinan preterm dapat dicegah melalui hal – hal sebagai berikut :
Hal – hal yang dapat dicegah
  1. Menurunkan atau mengobati
  2. Anak terlalu rapat dicegah dengan kontrasepsi.
  3. Pekerjaan sewaktu harus diistirahatkan dan jangan terlalu berat.
  4. Bila dijumpai partus prematurus habitualis diperiksa WR dan VDRL bila hamil banyak istirahat atau dirawat.
Hal – hal yang tidak dapat dicegah 
  1. Kausa ignota (sebab yang tidak diketahui).
  2. Vaktor Ovum.
  3. Tempat insersi plasenta.
  4. Insersi tali pusat.
  5. Plasenta previa.
  6. Congenital anomaly.
  7. Hamil ganda.
  8. Suku bangsa.
  9. Hidrorea / Hydrorrhoe (pengeluaran cairan dari vagina selama kehamilan) ( Mochtar, 1998 : 220 ).


    setelah di baca, jangan lupa di share yah biar semua tau tentang informasinya...terimakasih!!


    0 comments:

    :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

    Post a Comment

    Blog Ini Dofollow
    Dilarang SPAM dan Menyisipkan Link Aktif di dalam komentar
    Komentar yang tidak sesuai dengan isi postingan, tidak akan di publish!!

     
    © Copyright 2010. yoedhasflyingdutchman . All rights reserved | yoedhasflyingdutchman is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com - zoomtemplate.com